15 July 2012

Ramadhan Kareem :)



“Ramadan kali ini aku nak cuba baiki diri. Lama dah rasanya tak buat amalan sunat. Rasa diri ini tak pandai menyambut Ramadan. Tapi kali ini aku nak cuba agar sejarah silam tak kembali lagi…” 

Mungkin itulah kata hati kita apabila tibanya malam pertama Ramadan kali ini memandangkan Ramadan yang lepas disia-siakan. Adakalanya terasa juga ruginya umur remaja dijadikan masa untuk bersuka-ria sahaja. Sibuk dengan kawan-kawan, enjoy sana, enjoy sini hingga syariat Tuhan diabaikan. Tuhan semakin ditinggalkan apatah lagi nak dicintai. Huh… sibuk benar mengejar dunia yang sementara saja. 

Ramadan yang sarat dengan janji pahala dan keampunan tidak layak untuk kita sia-siakan. Sesungguhnya puasa zahir ditandai dengan berakhirnya siang, iaitu ketika mulai tenggelamnya matahari di tempat istirehatny
a. Semasa berbuka lupa Ramadan sekejap, rasa dunia ini dia yang punya, pelbagai jenis air, bermacam-macam warna dan rasa, kuih tak tau la berapa jenis, belum lagi lauk pauk. Pendek kata tak ada ruang lagi la atas meja tu. Akhirnya semua itu akan dimasukkan ke dalam tong sampah kerana perut tak dapat menampung beban makanan yang masuk…membazir bukan.

Akan tetapi puasa orang-orang yang dekat dengan Tuhan, tidak berpenghujung. Tidak dimulai dengan syuruk dan tidak diakhiri dengan ghurub. Tidak dapat dihitung dengan bilangan jam dan batasan waktu. Malah dilakukan dengan bersungguh-sungguh dan mengharap reda Allah. PUASA MEREKA DIIRINGI DENGAN RASA BERTUHAN YANG MENDALAM DAN RASA HAMBA YANG MEKAR MEMBUNGA. Dirasakan Ramadan inilah rahmat dan kasih sayang Tuhan itu melimpah-ruah.

Pernah Rasulullah SAW, manusia yang agung bersabda: “Ada orang yang berpuasa tapi tiada baginya pahala, yang dapat hanyalah lapar dan dahaga”.

Ingatan ini mesti dijaga agar ibadah puasa kita tidak rosak dan sia-sia walaupun tepat syarat dan rukunnya.

Selanjutnya Rasulullah SAW memberitahu kita supaya banyakkan ibadah di bulan puasa kerana balasannya sungguh istimewa. Ia bulan pengampunan dosa juga bulan dikabulkan doa. Terhimpun kebaikan padanya. Syurga rindu orang yang memuliakannya.

Bagi orang yang menghayati Ramadhan yang diberkati, puasanya akan berkesan dihati hingga membina peribadi.

Nabi SAW bersabda: “Siapa berpuasa pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharapkan reda Allah, akan diampuni dosanya yang terdahulu dan kemudian”

Inilah puasa yang hakiki..

Oh Ramadhan…kedatanganmu kurindu..kehadiranmu menggamit ketenanganku. 

3 comments:

Mujahid Muda said...

"Lihatlah apa yang disampaikan,jangan dilihat pada siapa yang menyampaikan...apa yg baik dijadikan teladan,apa yg salah,tegurlah dengan bicara iman...
Semoga tinta nurani kalian mencoretkan kata bicara hikmah..terima kasih kerana sudi mencoretkan tinta kalian yang bermakna =)" - pinjam quote nti..ana ni pembaca bebas jadi ana xkenal siapa pemilik blog jangan risau..

salam ziarah..pada ana ini satu perkongsian yang baik...khususnya..untuk kita muhasabah kembali akan perjalanan kita dari ramadhan yang lepas2 sehingga ramadhan yang bakal tiba ini..bagaimana ibadah kita dan pendekatan diri kita pada Allah..tujuannya supaya ramadhan yang bakal datang ini, kita gunakan sebaiknya untuk memohon keampunan dan mencari redhaNya dengan memperbanyakkan ibadah2 sunat..insyaAllah..syukran atas perkongsian

mujahidah_fillah said...

alhamdulillah...syukran sbb sudi ziarah di sini..moga ianya bermanfaat buat semua...apa yg tercoret di sini adalah renungan dan peringatan terutamanya buat diri yg kerdil ini.insyaALLAH...

Yildirim Fateh said...

pesan guru

praktikal sebenar ramadhan adalah selepas ramadhan.

^^

(komentar pd artikel semasa ramadhan empunya blog wpon rmadhan sudah tamat.) tak pa kot

:: Halwa Telinga ::