29 July 2011

Masih adakah Ramadhan untukku???

Assalamu'alaikum...alhamdulillah,masih diberi kesempatan oleh-Nya untuk terus mencoret tinta hati setelah sekian lama tidak menulis di ruang maya ini. Semoga Allah kasih dan redha selalu semua sahabat-sahabat.

Sebagaimana yang kita semua tahu, bulan Ramadhan, bulan yang penuh rahmat dan barokah bakal tiba tidak lama lagi. Cuma berbaki lebih kurang 3 hari sahaja lagi. Ya Allah, begitu cepat masa berlalu meninggalkan kita. Tanpa kita sedar, setiap saat detik waktu berlalu meninggalkan kita dan semakin dekat kita dengan panggilan yang Esa iaitu detik kematian.

Masih adakah Ramadhan untukku? Persoalan itu bermain di kotak minda saban waktu. Hati ini dirintih sayu andai tidak ada lagi Ramadhan buatku. Ya Allah, Engkaulah Yang Maha mengetahui apa yang terbaik buat hamba-Mu.

TAKDIR DAN KETETAPAN  


Takdir ialah ketetapan Allah atas manusia (hal-hal yang baik atau yang kurang baik) .Tidak ada manusia yang terlepas dari takdir Allah kerana kita adalah makhluk ciptaanNYA. Anak yang lahir di muka bumi ini umpama kain putih yang bersih dan mereka tidak mengetahui apa yang akan terjadi sebelum dan selepas kelahiran mereka di dunia yang fana ini. Segala-galanya telah ditetapkan oleh Allah dan sudah tertulis di luh mahfuz. Kita sebagai hambaNYA tidak boleh menetapkan dan memilih, tetapi Allah yang menetapkan dan memilihnya. Seperti kata pepatah " manusia hanya merancang, Tuhan juga yang menentukan.


Firman Allah SWT :

"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lohmahfuz) sebelum Kami menciptakannya, sesungguhnyayang demikian itu adalah mudah bagi Allah."
(al-Hadiid : 22)

RAMADHAN

“Ramadan kali ini aku nak cuba baiki diri. Lama dah rasanya tak buat amalan sunat. Rasa diri ini tak pandai menyambut Ramadan. Tapi kali ini aku nak cuba agar sejarah silam tak kembali lagi…”
Mungkin itulah kata hati kita apabila tibanya malam pertama Ramadan kali ini memandangkan Ramadan yang lepas disia-siakan. Adakalanya terasa juga ruginya umur remaja dijadikan masa untuk bersuka-ria sahaja. Sibuk dengan kawan-kawan, enjoy sana, enjoy sini hingga syariat Tuhan diabaikan. Tuhan semakin ditinggalkan apatah lagi nak dicintai. Huh… sibuk benar mengejar dunia yang sementara saja. 
 


Ramadan yang sarat dengan janji pahala dan keampunan tidak layak untuk kita sia-siakan. Sesungguhnya puasa zahir ditandai dengan berakhirnya siang, iaitu ketika mulai tenggelamnya matahari di tempat istirehatnya. Semasa berbuka lupa Ramadan sekejap, rasa dunia ini dia yang punya, pelbagai jenis air, bermacam-macam warna dan rasa, kuih tak tau la berapa jenis, belum lagi lauk pauk. Pendek kata tak ada ruang lagi la atas meja tu. Akhirnya semua itu akan dimasukkan ke dalam tong sampah kerana perut tak dapat menampung beban makanan yang masuk…membazir bukan. 

Akan tetapi puasa orang-orang yang dekat dengan Tuhan, tidak berpenghujung. Tidak dimulai dengan syuruk dan tidak diakhiri dengan ghurub. Tidak dapat dihitung dengan bilangan jam dan batasan waktu. Malah dilakukan dengan bersungguh-sungguh dan mengharap reda Allah. PUASA MEREKA DIIRINGI DENGAN RASA BERTUHAN YANG MENDALAM DAN RASA HAMBA YANG MEKAR MEMBUNGA. Dirasakan Ramadan inilah rahmat dan kasih sayang Tuhan itu melimpah-ruah. 

Pernah Rasulullah SAW, manusia yang agung bersabda: “Ada orang yang berpuasa tapi tiada baginya pahala, yang dapat hanyalah lapar dan dahaga”. 

Ingatan ini mesti dijaga agar ibadah puasa kita tidak rosak dan sia-sia walaupun tepat syarat dan rukunnya. 

Selanjutnya Rasulullah SAW memberitahu kita supaya banyakkan ibadah di bulan puasa kerana balasannya sungguh istimewa. Ia bulan pengampunan dosa juga bulan dikabulkan doa. Terhimpun kebaikan padanya. Syurga rindu orang yang memuliakannya. 

Bagi orang yang menghayati Ramadhan yang diberkati, puasanya akan berkesan dihati hingga membina peribadi. 

Nabi SAW bersabda: “Siapa berpuasa pada bulan Ramadhan kerana iman dan mengharapkan reda Allah, akan diampuni dosanya yang terdahulu dan kemudian” 

Inilah puasa yang hakiki.. 

Oh Ramadhan…kedatanganmu kurindu..kehadiranmu menggamit ketenanganku.

NAMUN, ANDAI KITA TAHU INI RAMADHAN TERAKHIR

Andai kita tahu ini Ramadhan terakhir tidak akan kita sia-siakan walau sesaat yang berlalu..setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja..di setiap kesempatan juga masa yang terluang alunan Al-Quran bakal kita dendang..bakal kita syairkan..

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir, tentu malamnya kita sibukkan dengan bertarawih..berqiamullai..bertahajjud..mengadu..merintih..meminta belas kasih."sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurgaMU tapi..aku juga tidak sanggup untuk ke nerakaMU"..

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir tentu diri ini tak akan melupakan mereka yang tersayang..mari kita meriahkan Ramadhan..kita buru..kita cari..suatu malam idaman yang lebih baik dari seribu bulan..

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir tentu kita bakal menyediakan batin dan zahir..mempersiapkan diri..rohani dan jasmani..menanti-nanti jemputan Izrail di kiri dan kanan..lorong-lorong redha Ar-Rahman Duhai Ilahi...

namun,kita semua tidak tahu..adakah ini Ramadhan yg terakhir buat diri kita..hanya Allah yg Maha Mengetahui..tapi sementara diberi peluang,sama-samalah kita gunakan sebaiknya..muhasabah diri bersama..meningkatkan lagi amalan yg sebelumnya..moga Ramadhan kali ini tidak berakhir dengan sia-sia..
 

 
Ku mengharapkan Ramadhan
Kali ini penuh makna
Agar dapat kulalui
Dengan sempurna

Selangkah demi selangkah
Setahun sudah pun berlalu
Masa yang pantas berlalu
Hingga tak terasa ku berada
Di bulan Ramadhan semula

Puasa satu amalan
Sebagaimana yang diperintahNya
Moga dapat ku lenturkan
Nafsu yang selalu membelenggu diri
Tiada henti-henti

Tak ingin ku biarkan Ramadhan berlalu saja
Tuhan pimpinlah daku yang lemah
Mengharungi segalanya dengan sabar
Kita memohon pada Tuhan diberikan kekuatan
Ku merayu pada Tuhan diterima amalan

Selangkah demi selangkah...
Dengan rahmatMu oh Tuhanku...
Ku tempuh jua


p/s : salam akhirun Syaaban buat semua..semoga kita semua telah membuat persiapan unuk Ramadhan yang bakal menjelang.Mungkin ini Ramadhan yang terakhir ana...mungkin juga tidak ada Ramadhan buat ana kali ini...kerana ajal maut di tangan Allah. Jadi, ana harap sahabat semua sudi memaafkan diri yang begitu kerdil ini serta doakan moga Ramadhan ini mampu mendidik diri ini menjadi muslimah yang lebih baik...

mohon doa juga agar dipermudahkan urusan oleh-Nya. insyaAllah, ana akan mengikuti program baktisiswa ke Kemboja mulai 29/7-4/8/2011...semoga ana selamat pergi dan balik..amin
wassalam.

No comments:

:: Halwa Telinga ::