04 December 2010

Andai itu takdirNYA...Alhamdulillah.

Bismillahirrahmanirrahim...
Alhamdulillah...alhamdulillah...alhamdulillah..
syukur ke hadrat Ilahi yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang atas segala nikmat pinjamanNya yang tidak terkira banyaknya buat hamba-hamba yang dikasihi.

KetetapanNYA Merupakan Kepastian.


Takdir ialah ketetapan Allah atas manusia (hal-hal yang baik atau yang kurang baik) .Tidak ada manusia yang terlepas dari takdir Allah kerana kita adalah makhluk ciptaanNYA. Anak yang lahir di muka bumi ini umpama kain putih yang bersih dan mereka tidak mengetahui apa yang akan terjadi sebelum dan selepas kelahiran mereka di dunia yang fana ini. Segala-galanya telah ditetapkan oleh Allah dan sudah tertulis di luh mahfuz. Kita sebagai hambaNYA tidak boleh menetapkan dan memilih, tetapi Allah yang menetapkan dan memilihnya. Seperti kata pepatah " manusia hanya merancang, Tuhan juga yang menentukan.

Allah menetapkan seseorang itu lahir dalam keluarga miskin atau kaya, beriman atau kafir, penyayang atau pemarah dan ketetapanNYA sama sekali tidak bertentangan dengan keadilanNYA kerana Allah itu Maha Adil. Setiap kejadian yang berlaku-onak duri dalam kehidupan pasti ada hikmahNYA yang tersembunyi. 

Takdir Allah membayangi perjalanan hidup setiap manusia. Allah sentiasa berada di sebalik kesenangan, kesusahan, ketaatan dan dosa, kurnia dan dugaan. Semuanya berada dalam lingkungan ketetapan Allah kerana manusia tidak mungkin menetapkannya sendiri.

Firman Allah SWT :
"Tiada suatu bencana pun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lohmahfuz) sebelum Kami menciptakannya, sesungguhnyayang demikian itu adalah mudah bagi Allah."
(al-Hadiid : 22)
Allah tidak menetapkan kebaikan atau keburukan pada seseorang melainkan kerana keadilan dan pengetahuan yang dimilikiNYA. Jika Allah menetapkan hidayah pada diri seseorang, itu merupakan ganjaran ke atas keupayaan orang tersebut dalam mendekatkan diri kepadaNYA. Ketika Allah menetapkan kesesatan pada orang lain, semata-mata kerana orang itu sendiri mahukannya.

Firman Allah SWT :
"...maka tatkala mereka berpaling (dari kebenaran), Allah memalingkan hati mereka dan Allah tiada memberi petunjuk kepada kaum yang fasiq."
(as-Shaff : 5)
Sekiranya Allah mengetahui adanya kebaikan pada diri seseorang, tentu Allah akan buat mereka mampu mendengar dan menerima petunjuk. Allah tidak zalim pada hamba-hambaNYA.

Firman Allah SWT :
" Kalau kiranya Allah mengetahui kebaikan ada pada mereka, tentulah Allah menjadikan mereka dapat mendengar..."
(al-Anfaal : 23)
Sesungguhnya takdir Allah adalah yang terbaik buat hambaNYA andai kita mengetahui apa yang dikurniakan dan apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Segala ujian, masalah dan mehnah ujian dalam kehidupan dan perjuangan pada jalanNYA adalah nikmat yang sangat bermakna kerana nilai pengalaman itu sangat berharga. Ucaplah syukur ke hadrat Ilahi atas segala ketetapanNYA.
" Andai itu takdirNYA..alhamdulillah."
Jangan jadi seperti lobak merah, pada mulanya keras (kuat) tetapi lembut (lemah) apabila di rebus di dalam air panas (masalah). Jangan jadi seperti telur ayam kampung isi dalamya cair (umpama hati yang lembut dan boleh di bentuk), tetapi apabila direbus menjadi keras (hati menjadi keras umpama batu) walaupun daripada luar kelihatan masih sama. Jadilah seperti coklat panas, menukar air panas itu dan menjadi air coklat panas yang enak. Begitulah kita  yang sepatutnya, jadikanlah masalah itu sesuatu yang memberi manfaat dan pengalaman yang berharga di dalam hidup, moga-moga kita lebih matang dan bijak menghadapi masa hadapan.

No comments:

:: Halwa Telinga ::