21 June 2010

" Hati Wanita...Hati Muslimah.."


Wanita??Perempuan??Muslimah??...

Aku tertarik bila cerita tentang wanita..sebab ape?? mungkinkah aku juga seorang wanita juga seorang muslimah...juga menginginkan Muslimah yang bergelar solehah..

Segala puji bagi Allah yang masih menghidupkan daku, yang masih mengizinkan urat2 nadi ku berdenyut, jantungku untuk berdegup, kakiku untuk berjalan, mata ku untuk melihat, telingaku untuk mendengar, tanganku untuk menulis serta menaip setiap coretan dari hatiku. Selawat dan salam buat junjungan besar Nabi Muhammad SAW serta sahabat2 dan keluarga2 baginda yang bersusah payah memperjuangkan Islam dengan begitu peritnya.

Entah mengapa jiwaku meronta. Aku wanita inginkan kebebasan dalam setiap apa yang ingin ku lakukan. Bukanlah kebebasan yang bertentangan dengan syariat agamaku. Tapi kebebasan untukku bersuara. Kebebasan untukku menjadi apa yang ingin orang lain impikan. Janganlah kerana diri ini yang lemah kau anggap daku tidak punya perasaan. Hatiku bisa terusik oleh kata-kata yang amat menyakitkan. Aku tertanya-tanya, mengapakah tiada lagi yang menjadikan wanita itu layak di hormati? Mengapakah tiada lagi yang menjadikan wanita itu sebagai permata di segenap ruang hati yang bergelar lelaki? Bukan niatku sebagai wanita untuk di sanjung. Dan bukan juga niatku untuk mendapatkan sesuatu tempat yang tinggi yang aku juga tidak pasti apakah aku layak ataupun tidak. Cuma, hatiku meronta ingin di lepaskan dari bebanan yang mencengkam jiwa. Aku tidak meminta untuk mendapat tempat teratas mahupun di bawah kalian. Tapi aku ingin berada di samping mu wahai Adam supaya kalian boleh memimpin ku. Menjadikan ku seorang yang boleh memanfaatkan setiap sudut kenikmatan yang telah di anugerahi kepada wanita sepertiku.

Ya benar!! Wanita sepertiku tidak lari dari sifat egoistik yang memuncak. Bukanlah kerana aku ingin di pimpin oleh syaitan untuk menguasai sifat itu. Bukanlah niat ku untuk membongkak atas tingginya martabatku yang telah di janjikan olehNya bilamana aku menjadi seorang wanita yang solehah. Tapi, aku ingin menjaga maruahku!! Aku tidak ingin jika diriku mudah untuk dipijak, diperdaya, dan di aniaya oleh manusia seperti kalian. Aku tidak rela diriku di jatuhkan dengan pelbagai fitnah yang boleh menjadi kemurkaan-Nya kepadaku. Mengapakah kalian tidak memahami hati ini?? Mengapakah kalian tidak boleh membantu diri ini?? Apakah dengan kelemahan diri ini memudahkan kalian untuk mempergunakan kami sebagai wanita?? Bagaimanakah agaknya bila ibu kalian, kakak kalian atau adik perempuan di perlakukan oleh orang seperti kalian??? Sanggupkah kalian?? Ya benar. Aku lemah, malah memang telah di ciptakan bahawa aku seorang yang lemah tapi aku juga punya kekuatan yang luar biasa. Bilamana di bandingkan antara kalian, kalian tidak dapat mengatasi kekuatanku ini. Iaitu SABAR. Hatiku yang serapuh kaca bisa di baik pulihkan oleh sifatku yang penyabar. Daku punya sifat yang sabar malah mudah memaafkan orang lain walaupun setiap detik yangku lalu memberiku erti sebenar hidupku. Sabar itulah satu-satunya kekuatan yang menjadi penenang jiwaku. Dan SENYUMAN.. senyuman yang diukir dari bibir juga dapat menenangkan segala yang menimpa diriku ini walaupun perit untukku hadapinya dari saat ke saat. Biarpun daku tidak layak mendapat kebahagiaan di dunia ini, tapi aku yakin akan janjiNya, bahawa Dia sentiasa bersama dengan orang yang sabar menghadapi ujian yang ku rasa adalah ujian yang memang itulah yang telah dialirkan dalam hidupku..

Tidak ada sesiapa pun wanita di dunia ini yang tidak ingin diberi perhatian. Aku, seorang wanita tetap menginginkan perhatian. Janganlah kalian terkejut atau terkilan bila aku katakan bahawa setiap wanita menginginkan dirinya diperlakukan seperti kanak-kanak. Ingin disayangi, ingin didengar, diajar, dipimpin malah tidak harus di kasari walaupun tidak setaraf dengan usia. Sebagaimana kanak-kanak itu ibarat kain yang putih dan ibu bapa yang harus mencorakkannya. Begitulah juga dengan wanita sepertimana diibaratkan wanita ini adalah sebagai tulang rusuk yang bengkok. Maka kalian wahai Adam lah yang sepatut meluruskannya. Itulah yang daku maksudkan. Bukanlah daku tidak mengizinkan kalian untuk menegurku tapi tolong jangan berlaku kasar kepadaku kerana ia mungkin boleh menimbulkan luka dalam hati kerana diriku seorang Wanita..Yang ingin juga dihormati walaupun tidak selayaknya buatku. Bila wanita sepertiku mendapat luka yang mendalam, ia tetap terpahat dan menimbulkan bekas yang mencengkam. Benar, diriku selalu di selubungi oleh sifat sensitif yang mendalam. Kadang-kadang juga emosional yang menggunung. Tapi dengan satu pujukan sahaja boleh mencairkan hati ku yang beku sepertimana ais di cairkan oleh air panas. Betapa lembutnya hati seorang yang bernama WANITA..

Justeru aku merayu, bantulah insan-insan sepertiku. Entah mengapa hatiku semakin terusik. Semakin sensitif sejak akhir-akhir ini. Jiwaku ingin meronta. Aku tidak ada sesiapa melainkan kalian wahai Adam, melainkan DIA. Kalian lah pemimpin kami. Dan kepada kalian lah aku bergantung. Bantulah diriku wanita yang lemah. Pimpinlah aku ke arah keredhaan-Nya. Berikan sepenuh ketulusan dalam jiwa kalian untuk membimbing diriku untuk kejayaan, tetapi bukan menggunakan kesempatan di sebalik kelemahan yang aku ada. Sedarkanlah diriku dari lena yang penuh dengan kelalaian, yang penuh keseronokkan, yang penuh kealpaan duniawi. Jangan biarkan aku di gelar 'rosak' di sebabkan oleh kepercayaanku atas penipuanmu, oleh kasih sayangmu yang dusta tetapi tidak pernah menunjukkan kami ke jalan yang benar yang diredhai, yangku impikan dalam hidupku hingga ke Firdausi. Jadilah seperti junjungan besar Muhammad yang amat mencintai dan menghargai orang-orang sepertiku tanpa melemparkan dusta dan fitnah untuk menghancurkan maruahku...

Aku juga seorang WANITA...dan aku juga MUSLIMAH yang mengimpikan kebahgiaan dalam hidupku.. yang ingin juga bergelar SOLEHAH buatmu wahai Adam.. bukan untuk dipermainkan diriku ini sementara hidupku di dunia ini, bukan juga di campak ke sana sini cerita hidupku, yang ingin ku hindari dari fitnah duniawi yang tidak akan berhenti.. Lindungilah diriku dan bawalah aku kejalan yang diredhai.. Yang telah Engkau janjikan buat hambanya yang SABAR menghadapi tipa ujianMu...


Seikhlas Coretan Selembar Senyuman:-
..::* Zun-Nur Ahlaiah *::..


No comments:

:: Halwa Telinga ::